Thursday, 21 March 2013

SENANGNYA KOMSAS


BAB 3
Peristiwa 1
"Jadi, itulah tujuan engkau mengajak aku ke sini?"
"Bukanlah tujuan aku hendak merenggangkan hubungan kekeluargaan engkau. Tapi aku pasti, kau takkan ke sana dan engkau juga takkan pulang ke banglo bersama-sama baba dan nyonya. Jadi engkau nak ke mana? Tidur sepanjang hari di dalam bilik di asrama sambil menunggu cuti habis. Begitu?" Amira merenung wajah kawannya. Dia tahu itulah yang dilakukan oleh Jacinta setiap kali cuti sekolah. Jacinta benar-benar merajuk. Rupa rupanya Jacinta tidak dapat menerima perubahan yang telah berlaku dalam keluarganya. Dia cuba mengelak daripada menerima hakikat tersebut. Perbuatan ayahnya tidak dapat diterima langsung.    (Halaman 27)
Watak                                                    

Perwatakan

Nilai

Persoalan

Pengajaran

Latar Tempat

Latar masyarakat

Teknik Plot



BAB 4
Peristiwa 1
Amira bertemu sekali lagi dan mula berkenalan dan berbual mesra dengan Malique, seorang lelaki muda yang berkulit gelap dan berambut kasar yang pernah dijumpainya di dalam kereta api di Air Terjun Angin pada dingin pagi itu.
(Halaman : 34)
Watak                                                    

Perwatakan

Nilai

Persoalan

Pengajaran

Latar Tempat

Latar masyarakat

Teknik Plot


BAB 5
Peristiwa 1
Amira dihanyutkan oleh arus deras semasa menunggu Malique di Air Terjun Angin. Itai dan Tau telah menyelamatkan Amira daripada mati lemas. Walau bagaimanapun, Amira berhati-hati semasa berhadapan dengan dua orang lelaki yang tidak dikenali dengan menggenggam pisau kembara yang terselit di pinggang.
Watak                                                    

Perwatakan

Nilai

Persoalan

Pengajaran

Latar Tempat

Latar masyarakat

Teknik Plot



BAB 5
Peristiwa 1
Amira dihanyutkan oleh arus deras semasa menunggu Malique di Air Terjun Angin. Itai dan Tau telah menyelamatkan Amira daripada mati lemas. Walau bagaimanapun, Amira berhati-hati semasa berhadapan dengan dua orang lelaki yang tidak dikenali dengan menggenggam pisau kembara yang terselit di pinggang.
Watak                                                    
Amira
Perwatakan
o  Amira - berhati-hati - Amira berhati-hati semasa berhadapan dengan dua orang lelaki tidak dikenali walaupun mereka telah menyelamatkan nyawanya. Amira memegang pisau kembara untuk menghadapi sebarang kemungkinan yang akan berlaku.
Watak
Itai dan Tau
Perwatakan
sedia menolong/ baik hati
o Mereka sedia membantu Amira yang tidak dikenali daripada mati lemas dihanyutkan oleh arus deras
Nilai
Baik hati/ sedia menolong
Contoh :   Itai dan Tau sedia menolong Amira yang dihanyutkan oleh arus deras
berhati-hati.
Contoh : Amira berhati-hati semasa berhadapan dengan dua orang lelaki yang tidak dikenali walaupun mereka telah menyelamatkan nyawanya.
Persoalan
Kesediaan untuk membantu orang yang ditimpa kesusahan
o   Itai dan Tau bersedia untuk membantu Amira yang dihanyutkan oleh arus deras
Pengajaran
o  Kita harus berhati-hati semasa berhadapan dengan orang yang tidak dikenali.
o  Kita harus bersedia untuk membantu orang yang ditimpa musibah
Latar Tempat
Air Terjun Angin
Latar masyarakat
Masyarakat yang sedia membantu orang yang berada dalam kesusahan Itai dan Tau sedia membantu Amira yang hanyut oleh arus yang deras.





Bab 6
Peristiwa 1
Amira melangkah perlahan-lahan meninggalkan Jacinta yang masih tidur di dalam khemah. Sejak pagi tadi dia keseorangan memikirkan apa yang telah berlaku terhadap diri dan Jacinta. Perasaan bersalah bergumpal dalam dirinya. Namun begitu, dia masih berpegang kepada kenyataan bahawa Jacinta yang mencari nahas kerana berpatah balik setelah meninggalkan kawasan air terjun itu. Tetapi timbul penyesalan dalam dirinya kerana berfikiran sebegitu. Jacintalah satu-satu kawannya yang amat memahami dan rapat pula dengannya sehinggakan timbul cemuhan daripada murid lain kerana dia berkawan dengan orang bukan sebangsa.                                   (Halaman 63 )
Watak                                                    

Perwatakan

Nilai

Persoalan

Pengajaran

Latar Tempat

Latar masyarakat

Teknik Plot


Peristiwa 2
"Apakah tindakan Mira hingga menyebabkan nyawa Jacinta terancam ketika akal Mira masih normal? "Amira amat terkejut dengan tuduhan itu, terasa seolah-olah ibunya menyalahkan dirinya dengan apa yang terjadi semalam. Namun, dia mempunyai alasan yang tersendiri.
(Amira dimarahi oleh Profesor Zaidah kerana tindakannya untuk bertemu dengan Malique telah membahayakan dirinya dan mengancam keselamatan Jacinta.)    (Halaman 69)
Watak                                                    

Perwatakan

Nilai

Persoalan

Pengajaran

Latar Tempat

Latar masyarakat

Teknik Plot