Wednesday, 29 January 2014

Bagaimanakah kita?


Renung-renungkan…

Seorang pemuda duduk di hadapan lap topnya. Log in facebook.  Benda pertama sekali dia check adalah inbox. Hari ini dia terlihat sesuatu yang dia terlepas pandang selama ini. Bahagian 'OTHER' di inboxnya. Ada satu, dua mesej. Mesej pertama, spam. Mesej kedua dibukanya. Tarikh mesej 3 bulan yang lepas.  Ditatap isinya.
"Salam.  Inilah kali pertama abah cuba guna facebook. Abah cuba tambah kamu sebagai kawan tapi tak dapat. Abah pun tak faham sangat benda ni. Abah cuba hantar mesej ini kepada kamu. Maaf, abah tak biasa sangat menaip. Ini pun kawan abah yang ajarkan.
Ingat tak bila pertama kali kamu ada henfon? Masa tu kamu tingkatan 4. Abah kesian kerana semua anak-anak sekarang ada henfon. Jadi, abah hadiahkan pada kamu satu. Dengan harapan, kamu akan call abah kalau kamu ada nak kongsi masalah tentang asrama atau sekolah atau apa-apa saja. Tapi, kamu hanya call abah seminggu sekali. Tanya tentang duit makan dan belanja. Abah terfikir juga, topup RM10 tapi call abah tak sampai 5 minit boleh habis ke prepaid tu?
Masa kamu kecil dulu, abah ingat lagi bila kamu dah boleh bercakap. Kamu asyik panggil, 'Abah, abah, abah'. Abah seronok sekali anak lelaki abah panggil abah. Panggil mama. Abah seronok dapat bercakap dengan kamu walaupun kamu mungkin tidak ingat dan tak faham apa abah cakapkan di umur kamu 4, 5 tahun. Tapi, percayalah. Abah dan mama cakap dengan kamu banyak sangat. Kamulah penghibur kami di saat kami berduka. Walaupun hanya dengan keletah gelak tawa si kecil.          
Bila kamu sekolah rendah. Abah ingat lagi kamu selalu bercakap dengan abah ketika membonceng motor dengan abah setiap kali pergi dan balik sekolah. Macam-macam kamu ceritakan pada abah. Tentang cikgu, tentang sekolah, tentang kawan-kawan. Abah jadi makin bersemangat bekerja keras cari duit untuk biaya kamu ke sekolah. Sebab kamu seronok sekali. Gembira. Ayah mana tidak gembira anak suka ke sekolah belajar.          
Bila kamu sekolah menengah. Kamu ada kawan-kawan baru. Kamu balik dari sekolah, kamu masuk bilik. Kamu keluar bila masa makan. Kamu keluar dengan kawan-kawan. Kamu mulai jarang bercakap dengan abah. Kamu pandai. Akhirnya masuk asrama. Di asrama, jarak antara kita makin jauh. Kamu cari kami bila perlu. Kamu biarkan kami bila tak perlu. Abah tahu, naluri remaja. Abah pun pernah muda. Akhirnya, abah dapat tahu kamu ada kekasih.
Ketika di universiti, sikap kamu sama sahaja ketika di sekolah menengah. Jarang hubungi kami. Bila balik cuti, kamu dengan henfon kamu. Kamu dengan laptop kamu. Kamu dengan internet kamu. Kamu dengan dunia kamu. Abah tertanya-tanya juga sendiri. Adakah kawan istimewa itu lebih penting dari abah dan mama? Adakah abah dan mama cuma diperlukan bila kamu nak nikah sahaja sebagai pemberi restu? Adakah kami ibarat tabung pada kamu sahaja?         
Hakikatnya, kamu jarang berbicara dengan abah lagi. Ada pun boleh dibilang dengan jari. Berjumpa tapi tak berkata-kata. Sebumbung tapi seperti tak bersua. Bertegur bila cuma hari raya. Tanya sepatah, jawab sepatah. Dileter, kamu tarik muka. Dimarah, kamu tak balik cuti.          
Malam ni, abah sebenarnya rindu sangat pada kamu. Bukan mahu berleter, mengungkit atau membangkit. Cuma abah dah terlalu tua. Abah dah di hujung 60 an. Kudrat abah tidak sekuat dulu lagi. Abah tak minta banyak...  
Kadang-kadang, abah cuma mahu kamu berada di sisi abah. Berbicara tentang hidup kamu. Luahkan apa yang terpendam dalam hati kamu. Menangis pada abah.  Mengadu pada abah. Bercerita pada abah seperti kamu kecil-kecil dulu.
Apapun. Maafkan abah atas curahan hati abah ini.  Jagalah solat. Jagalah hati. Jagalah iman. Mungkin kamu tidak punya waktu berbicara dengan abah. Namun, jangan pula kamu tidak punya waktu berbicara dengan Tuhan. Usah letakkan cinta di hati pada seseorang melebihi cinta kepada Tuhan. Mungkin kamu terabaikan abah. Namun jangan kamu mengabaikan Tuhan.  Maafkan abah atas segalanya."          


Pemuda menitiskan air mata. Dalam hati perit tidak terkira. Mana tidaknya. Tulisan ayahandanya itu hanya dibaca setelah 3 bulan ayahnya pergi buat selama-lamanya.  Di saat dia tidak mungkin lagi mampu memeluk tubuh tua ayahnya.  

Pada yang masih punya ibu & bapa, BAGAIMANA kah KITA? 

Catatan
-         Maaf kerana terdapat banyak kesalahan bahasa dalam petikan di atas. Bahasa seorang bapa kepada anaknya.


Monday, 6 January 2014

TEMA BERDASARKAN BUKU TEKS

TEMA BERDASARKAN BUKU TEKS 


Tema Tingkatan IV

Tema
Senario Masyarakat Kita
{  masyarakat Malaysia alaf baru
{  masyarakat era e-komuniti
{  tradisi kejiranan dalam masyarakat
Generasi Kita
{  wawasan generasi kita
{  patriotisme dan generasi muda
{  generasi pelapis : sifat-sifat yang dikehendaki
Ambang Remaja
{  remaja dan cabaran
{  remaja dan keluarga
{  disiplin remaja dan kokurikulum
Gaya Hidup Sihat
{  amalan hidup sihat
{  remaja dan kesihatan
{  obesiti dan pencegahan
Dunia Semakin Canggih
{  kad elektronik
{  budaya teknologi maklumat dan komunikasi
{  e-mel
Kerjaya
{  minggu kerjaya
{  cita-cita dan kerjaya
{  surat permohonan kerjaya
Keranamu Malaysia
{  patriotisme
{     Malaysia alaf baru – pengangkutan, pentadbiran pintar, era kemajuan sains dan teknologi
Warisan Bangsa
{  pemeliharaan dan pemuliharaan bangunan bersejarah
{  warisan seni bina Melayu tradisional
{  pemuliharaan warisan sejarah
Melestarikan Alam Sekitar
{  pendidikan alam sekitar
{  kualiti udara
{  pencemaran sungai kita
(alam sekitar dan isu pencemaran)
Industri Pelancongan Malaysia
{  kebudayaan dan pelancongan
{  Malaysia sebagai destinasi pelancongan
{  Cuti-cuti Malaysia
{  Warna-warna Malaysia

Riadah
{  hobi, sukan dan rekreasi
{  cabaran di puncak gunung
{  hobi dan cabarannya


  

Tema Tingkatan V

Tema
Rumah Terbuka Rakyat Malaysia
{  rumah terbuka Aidilfitri
{  amalan rumah terbuka
{  kemanusiaan sejagat
Biolembangan
{  bioteknologi dalam pertanian
{  kejayaan melalui pertanian
{  perkembangan dalam pertanian
Pendidikan Alaf Ini
{  pendidikan maya
{  e-pendidikan
{  kepentingan ilmu dalam era globalisasi
Pelaburan Mengubah Masa Depan
{  pelaburan menerusi saham amanah
{  pelaburan dalam sektor hartanah
Pengangkutan Alaf Ini
{   tren ERL
{   kejayaan negara dan perindustrian tren laju
{   harapan masa depan – peningkatan penggunaan teknologi tinggi
Teleperubatan
{  kesihatan sepanjang hayat
{  amalan pemakanan seimbang
{  cegah sebelum parah – rawatan seperti homeopati, refleksologi, akupunktur, rawatan urut tradisional, perubatan warisan ambia
Bandar Pintar Malaysia
{  bandar dalam taman
{  projek koridor multimedia
{  perpaduan menjamin keamanan
{  Putrajaya mercu tanda kemajuan negara
Sukan Seantero Dunia
{  Sukan mengharumkan nama negara
{  Malaysia penganjur sukan antarabangsa
Alam Pekerjaan
{  kerjaya pada masa depan
{  kejayaan dalam kerjaya
Komunikasi Global
{  Mykad
{  Internet dan dunia tanpa sempadan
{  Seni sastera khazanah bangsa
Pendidikan Industri
{  pendidikan industri teras pembangunan negara
{  cabaran pendidikan industri
Pelestarian Budaya Warisan
{  memelihara budaya bangsa
{  Anugerah Seni Negara
{  Adat perkahwinan masyarakat Malaysia

Pelajar-pelajar perlu menguasai isu-isu yang berkaitan dengan tema di atas. Seterusnya sesuaikan tugasan sama ada peranan, kesan, maslahat, kepentingan, punca dan sebagainya dengan dimensi diri, dimensi keluarga, dimensi masyarakat, dimensi negara, dimensi antarabangsa atau dimensi komsas. Insya-Allah penulisan yang berkualiti mampu dihasilkan.




Tema :  AMBANG REMAJA

Unit   :  Remaja dan Cabaran

1.  











        2. 
Golongan remaja merupakan aset penting kepada negara pada masa hadapan. Mereka bakal menerajui pemerintahan negara, menjadi tenaga yang memajukan negara dan menjaga kedaulatan negara daripada pelbagai ancaman.

Sebagai remaja yang berwawasan, bincangkan peranan anda untuk mencapai  ketiga-tiga   hasrat tersebut.  
(2004 N)

Pelbagai cabaran perlu anda hadapi sebelum sesuatu cita-cita itu dicapai.
Jelaskan cabaran-cabaran tersebut serta langkah-langkah yang perlu anda ambil untuk mengatasinya.
(2005 J)
           

Unit 10 : WARISAN BANGSA

Pemeliharaan dan Pemuliharaan Bangunan Bersejarah

1.      Kepentingan memelihara dan memulihara bangunan bersejarah di negara kita.
(Bahagian A : 2013 N)


(Pelajar boleh merujuk karangan contoh dalam blog ini bertarikh 10 Februari 2013)

Thursday, 2 January 2014